Author: bintangmassimo

Mama, Allah itu apa sih?

KETIKA ANAK BERTANYA TENTANG ALLAH

Allah itu Siapa?
Utamanya pada masa emas 0-5 tahun, anak-anak
menjalani hidup mereka dengan sebuah potensi
menakjubkan, yaitu rasa ingin tahu yang besar.
Seiring dengan waktu, potensi ini terus
berkembang (Mudah-mudahan potensi ini tidak
berakhir ketika dewasa dan malah berubah menjadi
pribadi-pribadi “tak mau tahu” alias ignoran,
hehehe).
Nah, momen paling krusial yang akan dihadapi
para orang tua adalah ketika anak bertanya
tentang ALLAH. Berhati-hatilah dalam memberikan
jawaban atas pertanyaan maha penting ini. Salah
sedikit saja, bisa berarti kita menanam benih
kesyirikan dalam diri buah hati kita. Nauzubillahi
min zalik, ya…
Berikut ini saya ketengahkan beberapa pertanyaan
yang biasa anak-anak tanyakan pada orang
tuanya:
Tanya 1: “Bu, Allah itu apa sih?”
Tanya 2: “Bu, Bentuk Allahitu seperti apa?”
Tanya 3: “Bu, Kenapa kita gak bisa lihat Allah?”
Tanya 4: “Bu, Allah itu ada di mana?”
Tanya 5: “Bu, Kenapa kita harus nyembah Allah?”
Tanya 1: “Bu, Allah itu apa sih?”
Jawablah:
“Nak, Allah itu Yang Menciptakan segala-galanya.
Langit, bumi, laut, sungai, batu, kucing, cicak,
kodok, burung, semuanya, termasuk menciptakan
nenek, kakek, ayah, ibu, juga kamu.” (Ucapkan
dengan menatap mata anak sambil tersenyum
manis)
Tanya 2: “Bu, bentuk Allah itu seperti apa?”
Jangan jawab begini:
“Bentuk Allah itu seperti anu ..ini..atau itu….”
karena jawaban seperti itu pasti salah dan
menyesatkan.
Jawablah begini:
“Adek tahu ‘kan, bentuk sungai, batu, kucing,
kambing,..semuanya.. nah, bentuk Allah itu tidak
sama dengan apa pun yang pernah kamu lihat.
Sebut saja bentuk apa pun, bentuk Allah itu tidak
sama dengan apa yang akan kamu
sebutkan.” (Ucapkan dengan menatap mata anak
sambil tersenyum manis)

ﻓَﺎﻃِﺮُ ﭐﻟﺴَّﻤَـٰﻮَٲﺕِ ﻭَﭐﻟۡﺄَﺭۡﺽِۚ ﺟَﻌَﻞَ ﻟَﻜُﻢ ﻣِّﻦۡ ﺃَﻧﻔُﺴِﻜُﻢۡ ﺃَﺯۡﻭَٲﺟً۬ﺎ ﻭَﻣِﻦَ ﭐﻟۡﺄَﻧۡﻌَـٰﻢِ ﺃَﺯۡﻭَٲﺟً۬ﺎۖ
ﻳَﺬۡﺭَﺅُﻛُﻢۡ ﻓِﻴﻪِۚ ﻟَﻴۡﺲَ ﻛَﻤِﺜۡﻠِﻪِۦ ﺷَﻰۡﺀٌ۬ۖ ﻭَﻫُﻮَ ﭐﻟﺴَّﻤِﻴﻊُ ﭐﻟۡﺒَﺼِﻴﺮُ ‏( ١١ )
[Dia] Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan
bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-
pasangan dan dari jenis binatang ternak
pasangan-pasangan [pula], dijadikan-Nya kamu
berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada
sesuatu pun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah
Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S.
Asy-Syura:11)
[baca juga Melihat Tuhan]
Tanya 3: “Bu, kenapa kita gak bisa lihat Allah?“
Jangan jawab begini:
Karena Allah itu gaib, artinya barang atau sesuatu
yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang.
Jawaban bahwa Allah itu gaib (semata), jelas
bertentangan dengan ayat berikut ini.
Al-Hadid (57) : 3
ﻫُﻮَ ﺍﻟْﺄَﻭَّﻝُ ﻭَﺍﻟْﺂﺧِﺮُ ﻭَﺍﻟﻈَّﺎﻫِﺮُ ﻭَﺍﻟْﺒَﺎﻃِﻦُ ﻭَﻫُﻮَ ﺑِﻜُﻞِّ ﺷَﻲْﺀٍ ﻋَﻠِﻴﻢٌ
Dialah Yang Awal dan Yang Akhir; Yang Zahir dan
Yang Batin ; dan Dia Maha Mengetahui segala
sesuatu.
Dikhawatirkan, imajinasi anak yang masih polos
akan mempersamakan gaibnya Allah dengan hantu,
jin, malaikat, bahkan peri dalam cerita dongeng.
Bahwa dalam ilmu Tauhid dinyatakan bahwa Allah
itu nyata senyata-nyatanya; lebih nyata daripada
yang nyata, sudah tidak terbantahkan.
Apalagi jika kita menggunakan diksi (pilihan kata)
“barang” dan “sesuatu” yang ditujukan pada Allah.
Bukankah sudah jelas dalil Surat Asy-Syura di atas
bahwa Allah itu laysa kamitslihi syai’un; Allah itu
bukan sesuatu; tidak sama dengan sesuatu;
melainkan Pencipta segala sesuatu.
Meskipun segala sesuatu berasal dari Zat-Sifat-
Asma (Nama)-dan Af’al (Perbuatan) Allah, tetapi
Diri Pribadi Allah itu tidak ber-Zat, tidak ber-Sifat,
tidak ber-Asma, tidak ber-Af’al. Diri Pribadi Allah
itu tidak ada yang tahu, bahkan Nabi Muhammad
Saw. sekali pun. Hanya Allah yang tahu Diri
Pribadi-Nya Sendiri dan tidak akan terungkap
sampai akhir zaman di dunia dan di akhirat.
ﺇِﺫۡ ﻳَﻐۡﺸَﻰ ﭐﻟﺴِّﺪۡﺭَﺓَ ﻣَﺎ ﻳَﻐۡﺸَﻰٰ ‏( ١٦ ‏) ﻣَﺎ ﺯَﺍﻍَ ﭐﻟۡﺒَﺼَﺮُ ﻭَﻣَﺎ ﻃَﻐَﻰٰ ‏( ١٧ )
[Muhammad melihat Jibril] ketika Sidratul
Muntaha diliputi oleh sesuatu Yang Meliputinya.
Penglihatannya [Muhammad] tidak berpaling dari
yang dilihatnya itu dan tidak [pula] melampaui-
Nya. (Q.S. An-Najm: 16-17)
{ini tafsir dari seorang arif billah, bukan dari saya
pribadi. Allahua’lam}
Jawablah begini:
“Mengapa kita tidak bisa melihat Allah?”
Bisa kita jawab dengan balik bertanya padanya
(sambil melatih adik comel berpikir retoris)
“Adik bisakah nampak matahari yang terang itu
langsung? Tidak ‘kan..karena mata kita bisa jadi
buta. Nah,melihat matahari aja kita tak sanggup.
Jadi,Bagimana kita mau melihat Pencipta matahari
itu. Iya ‘kan?!”
Atau bisa juga beri jawaban:
“Adek, lihat langit yang luas dan ‘besar’ itu ‘kan?
Yang kita lihat itu baru secuil dari bentuk langit
yang sebenarnya. Adek gak bisa lihat ujung langit
‘kan?! Nah, kita juga gak bisa melihat Allah karena
Allah itu Pencipta langit yang besar dan luas tadi.
Itulah maksud kata Allahu Akbar waktu kita salat.
Allah Mahabesar.”
Bisa juga dengan simulasi sederhana seperti
pernah saya ungkap di postingan “Melihat Tuhan”.
Silakan hadapkan bawah telapak tangan Adek ke
arah wajah. Bisa terlihat garis-garis tangan Adek
‘kan? Nah, kini dekatkan tangan sedekat-dekatnya
ke mata Adek. Masih terlihat jelaskah jemari Sobat
setelah itu?
Kesimpulannya, kita tidak bisa melihat Allah
karena Allah itu Mahabesar dan teramat dekat
dengan kita. Meskipun demikian, tetapkan Allah itu
ADA. “Dekat tidak bersekutu, jauh tidak ber-
antara.”
Tanya 4: “Bu, Allah itu ada di mana?”
Jangan jawab begini:
“Nak, Allah itu ada di atas..di langit..atau di surga
atau di Arsy.”
Jawaban seperti ini menyesatkan logika anak
karena di luar angkasa tidak ada arah mata angin
atas-bawah-kiri-kanan-depan-belakang. Lalu jika
Allah ada di langit, apakah di bumi Allah tidak
ada? Jika dikatakan di surga, berarti lebih besar
surga daripada Allah…berarti prinsip “Allahu Akbar”
itu bohong? [baca juga Ukuran Allahu Akbar]
ﺛُﻢَّ ﭐﺳۡﺘَﻮَﻯٰ ﻋَﻠَﻰ ﭐﻟۡﻌَﺮۡﺵِۚ
Dia bersemayam di atas ’Arsy. <_ ayat="ayat" ini="ini" adalahbr="adalahbr">ayat mutasyabihat, yaitu ayat yang wajib


dibelokkan tafsirnya. Kalau dalam pelajaran


bahasa Indonesia, kita mengenal makna denotatif


dan konotatif, nah.. ayat mutasyabihat ini


tergolong makna yang konotatif.


Juga jangan jawab begini:


“Nak, Allah itu ada di mana-mana.”


Dikhawatirkan anak akan otomatis berpikiran Allah


itu banyak dan terbagi-bagi, seperti para


freemason atau politeis Yunani Kuno.


Jawablah begini:


“Nak, Allah itu dekat dengan kita. Allah itu selalu


ada di hati setiap orang yang saleh, termasuk di


hati kamu, Sayang. Jadi, Allah selalu ada


bersamamu di mana pun kamu berada.”


[baca juga Mulai Saat Ini Jangan Sebut-sebut Lagi


Yang Di Atas]


“Qalbun mukmin baitullah”, ‘Hati seorang mukmin


itu istana Allah.” (Hadis)


ﻭَﺇِﺫَﺍ ﺳَﺄَﻟَﻚَ ﻋِﺒَﺎﺩِﻱ ﻋَﻨِّﻲ ﻓَﺈِﻧِّﻲ ﻗَﺮِﻳﺐٌ ﺃُﺟِﻴﺐُ ﺩَﻋْﻮَﺓَ ﺍﻟﺪَّﺍﻉِ ﺇِﺫَﺍ ﺩَﻋَﺎﻥِ ﻓَﻠْﻴَﺴْﺘَﺠِﻴﺐُﻭﺍْ


ﻟِﻲ ﻭَﻟْﻴُﺆْﻣِﻨُﻮﺍْ ﺑِﻲ ﻟَﻌَﻠَّﻬُﻢْ ﻳَﺮْﺷُﺪُﻭﻥَ


Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu


tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku


adalah dekat.(Q.S. Al-Baqarah (2) : 186)


ﻭَﻫُﻮَ ﻣَﻌَﻜُﻢۡ ﺃَﻳۡﻦَ ﻣَﺎ ﻛُﻨﺘُﻢۡۚ


Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu


berada.(Q.S. Al-Hadiid: 4)


ﻭَﻟِﻠّﻪِ ﺍﻟْﻤَﺸْﺮِﻕُ ﻭَﺍﻟْﻤَﻐْﺮِﺏُ ﻓَﺄَﻳْﻨَﻤَﺎ ﺗُﻮَﻟُّﻮﺍْ ﻓَﺜَﻢَّ ﻭَﺟْﻪُ ﺍﻟﻠّﻪِ


Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka


kemanapun kamu menghadap di situlah wajah


Allah. (Q.S. Al-Baqarah (2) : 115)


“Allah sering lho bicara sama kita..misalnya, kalau


kamu teringat untuk bantu Ibu dan Ayah, tidak


berantem sama kakak, adek atau teman, tidak


malas belajar, tidak susah disuruh makan,..nah,


itulah bisikan Allah untukmu, Sayang.” (Ucapkan


dengan menatap mata anak sambil tersenyum


manis)


ﻭَﭐﻟﻠَّﻪُ ﻳَﻬۡﺪِﻯ ﻣَﻦ ﻳَﺸَﺂﺀُ ﺇِﻟَﻰٰ ﺻِﺮَٲﻁٍ۬ ﻣُّﺴۡﺘَﻘِﻴﻢٍ


Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang


dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. (Q.S. Al-


Baqarah: 213)


Tanya 5: “Bu, kenapa kita harus nyembah Allah?”


Jangan jawab begini:


“Karena kalau kamu tidak menyembah Allah, kamu


akan dimasukkan ke neraka. Kalau kamu


menyembah Allah, kamu akan dimasukkan ke


surga.”


Jawaban seperti ini akan membentuk paradigma


(pola pikir) pamrih dalam beribadah kepada Allah


bahkan menjadi benih syirik halus (khafi). Hal ini


juga yang menyebabkan banyak orang menjadi


ateis karena menurut akal mereka,”Masak sama


Allah kayak dagang aja! Yang namanya Allah itu


berarti butuh penyembahan! Allah kayak anak kecil


aja, kalau diturutin maunya, surga; kalau gak


diturutin, neraka!!”


“Orang yang menyembah surga, ia mendambakan


kenikmatannya, bukan mengharap Penciptanya.


Orang yang menyembah neraka, ia takut kepada


neraka, bukan takut kepada Penciptanya.” (Syaikh


Abdul Qadir al-Jailani)


Jawablah begini:


“Nak, kita menyembah Allah sebagai wujud


bersyukur karena Allah telah memberikan banyak


kebaikan dan kemudahan buat kita. Contohnya,


Adek sekarang bisa bernapas menghirup udara


bebas, gratis lagi.. kalau mesti bayar, ‘kan Ayah


sama Ibu gak akan bisa bayar. Di sungai banyak


ikan yang bisa kita pancing untuk makan, atau


untuk dijadikan ikan hias di akuarium. Semua


untuk kesenangan kita.


Kalau Adek gak nyembah Allah, Adek yang rugi,


bukan Allah. Misalnya, kalau Adek gak nurut sama


ibu-bapak guru di sekolah, Adek sendiri yang rugi,


nilai Adek jadi jelek. Isi rapor jadi kebakaran


semua. Ibu-bapak guru tetap saja guru, biar pun


kamu dan teman-temanmu gak nurut sama ibu-


bapak guru.”


(Ucapkan dengan menatap mata anak sambil


tersenyum manis)


ﺇِﻥَّ ﭐﻟﻠَّﻪَ ﻟَﻐَﻨِﻰٌّ ﻋَﻦِ ﭐﻟۡﻌَـٰﻠَﻤِﻴﻦَ


Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya [tidak


memerlukan sesuatu] dari semesta alam. (Q.S. Al-


Ankabut: 6)


[baca juga Mengapa Allah Menciptakan Makhluk?]


Katakan juga pada anak:


“Adek mulai sekarang harus belajar cinta sama


Allah, lebih daripada cinta sama Ayah-Ibu,


ya?!” (Ucapkan dengan menatap mata anak sambil


tersenyum manis)


“Kenapa, Bu?”


“Karena suatu hari Ayah sama Ibu bisa meninggal


dunia, sedangkan Allah tidak pernah mati. Nah,


kalau suatu hari Ayah atau Ibu meninggal, kamu


tidak boleh merasa kesepian karena Allah selalu


ada untuk kamu. Nanti, Allah juga akan


mendatangkan orang-orang baik yang sayang


sama Adek seperti sayangnya Ayah sama Ibu.


Misalnya, Paman, Bibi, atau para tetangga yang


baik hati, juga teman-temanmu.”


Dan mulai sekarang rajin-rajin belajar Iqra supaya


nanti bisa mengaji Quran. Mengaji Quran artinya


kita berbicara sama Allah. (Ucapkan dengan


menatap mata anak sambil tersenyum manis).


Allahu a’lam.

Bintang Massimo Group

Bisnis yang Di Jamin Tidak Rugi

Baru-baru ini ada berita yang menghebohkan, salah
satu perusahaan Robert T Kiyosaki bangkrut. Saya
tidak tahu pasti berita tersebut benar atau tidak.
Saya juga enggan mencari kebenaran berita itu.
Mengapa? Bagi saya, walau dikelola orang hebat
sekalipun, bisnis apapun berpeluang bangkrut.
Pikiran saya yang lain, jangan-jangan ini strategi
bisnis Kiyosaki untuk meraih keuntungan.
Bicara bisnis bangkrut, saya jadi teringat ketika
tahun 2001 semua bisnis saya ludes bahkan
meninggalkan hutang. Saat hati gundah gulana, saya
mencari ketenangan hati dengan belajar ke
berbagai guru kehidupan di Bogor. Saya menerima
banyak nasihat, ada yang  normatif tetapi banyak
juga yang ‘nancep’ ke dalam hati.
Salah satu nasihat yang membekas hingga sekarang
adalah: Semua bisnis berpeluang rugi. Hanya tiga
jenis bisnis yang dijamin tidak akan rugi selama-
lamanya. Anda ingin berbisnis yang tidak akan
pernah rugi? Berbisnislah ketiga hal tersebut segera,
jangan ditunda-tunda karena yang menjamin tidak
rugi adalah Allah SWT, Sang Maha Tahu. Mau?
Benar?
Nah, apa saja tiga jenis bisnis yang dijamin tidak
akan pernah rugi itu? Di dalam Al-Qur’an surat Al
Fathir: 29, Allah memberitahukan: “Sesungguhnya
orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan
mendirikan salat dan menafkahkan sebahagian dari
rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka
dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu
mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi.”
Bisnis yang dijamin tidak rugi hanya tiga, yaitu:
membaca Al Qur’an, mendirikan sholat, dan
sedekah. Jadi, segeralah melakukan ketiga bisnis
tersebut, maka dijamin tidak akan pernah merugi.
Hebat ya? Modalnya kecil, mudah pula
melakukannya, tidak perlu studi kelayakan tetapi
bisnisnya dijamin tidak rugi. Anda akan sangat
merugi apabila tidak mengambil ketiga bisnis itu.
“Wah, saya belum bisa membaca Al-Qur’an!”
Belajarlah segera. Semakin ditunda semakin rugi
Anda. “Wah, saya belum bisa konsisten untuk sholat
lima waktu!” Ya ampun, hanya beberapa menit saja
tidak mau dan mampu. Anda memang pemalas
tingkat dewa dan orang yang tidak tahu diri. Hanya
diminta “lapor” beberapa menit kepada yang
memberi kehidupan saja tidak sempat.
“Wah, saya belum kaya belum bisa sedekah!”
Sedekah tidak perlu menunggu kaya. Kecil tapi rutin
dan terus meningkat sedekahnya seiring dengan
meningkatnya penghasilan itu jauh lebih
menyelamatkan. Ingat, ini bisnis yang dijamin tidak
rugi, sangat bodoh bila kita tidak ikut di dalamnya.
Ketiga bisnis ini bisa dilakukan oleh siapapun, tidak
perlu memiliki mental dan nyali bisnis. Saya yakin
bila Anda beriman, cerdas, dan tidak sakit jiwa maka
Anda tidak akan pernah meninggalkan ketiga bisnis
ini. Setuju?

Sumber: www.jamilazzaini.com

Musuh Iblis

Ketika kami sedang bersama Rasulullah
SAW di kediaman seorang sahabat
Anshar, tiba – tiba terdengar panggilan
seseorang dari luar rumah:
“Wahai penghuni rumah, bolehkah aku
masuk? Sebab kalian akan
memerlukanku. ”

Rasulullah bersabda : “Tahukah kalian
siapa yang memanggil?”
Kami menjawab : “Allah dan rasulNya
yang lebih tahu.”
Beliau melanjutkan, “Itu iblis, laknat Allah
bersamanya.”
Umar bin Khattab berkata: “Izinkan aku
membunuhnya wahai Rasulullah”
Nabi menahannya :” Sabar wahai Umar,
bukankah kamu tahu bahwa Allah
memberinya kesempatan hingga hari
kiamat? Lebih baik bukakan pintu
untuknya, sebab dia telah diperintahkan
untuk ini, fahamilah apa yang hendak ia
katakan dan dengarkan dengan baik.”
Ibnu Abbas RA berkata: Pintu lalu dibuka,
ternyata dia seperti seorang tua yang
cacat satu matanya. Di janggutnya
terdapat 7 helai rambut seperti rambut
kuda, taringnya terlihat seperti taring
babi, bibirnya seperti bibir sapi..
Iblis berkata: “Salam untukmu
Muhammad…. Salam untukmu para
hadirin…”
Rasulullah SAW lalu menjawab : “Salam
hanya milik Allah SWT, sebagai mahluk
terlaknat, apa keperluanmu? ”
Iblis menjawab : “Wahai Muhammad, aku
datang ke sini bukan atas kemahuanku,
namun kerana terpaksa.”
“Siapa yang memaksamu? ”
“Seorang malaikat utusan Allah
mendatangiku dan berkata:
“Allah SWT memerintahkanmu untuk
mendatangi Muhammad sambil
menundukkan diri. Beritahu Muhammad
tentang caramu dalam menggoda
manusia. Jawablah dengan jujur semua
pertanyaannya. Demi kebesaran Allah,
andai kau berdusta satu kali saja, maka
Allah akan jadikan dirimu debu yang
ditiup angin.”
“Oleh kerana itu aku sekarang
mendatangimu. Tanyalah apa yang
hendak kau tanyakan. Jika aku berdusta,
aku akan dicaci oleh setiap musuhku.
Tidak ada sesuatu pun yang paling besar
menimpaku daripada cacian musuh.”
ORANG YANG DIBENCI IBLIS
Rasulullah SAW lalu bertanya kepada Iblis:
“Kalau kau benar jujur, siapakah manusia
yang paling kau benci?”
Iblis segera menjawab: ” Kamu, kamu dan
orang sepertimu adalah mahkluk Allah
yang paling aku benci.”
“Siapa selanjutnya? ”
“Pemuda yang bertakwa yang
memberikan dirinya mengabdi kepada
Allah SWT.”
“Lalu siapa lagi?”
“Orang Alim dan wara'”
” Lalu siapa lagi?”
“Orang yang selalu bersuci.”
“Siapa lagi?”
“Seorang fakir yang sabar dan tak pernah
mengeluhkan kesulitannnya kepada orang
lain.”
“Apa tanda kesabarannya? ”
” Wahai Muhammad, jika ia tidak
mengeluhkan kesulitannya kepada orang
lain selama 3 hari, Allah akan memberi
pahala orang – orang yang sabar.”
“Selanjutnya apa?”
“Orang kaya yang bersyukur.”
“Apa tanda kesyukurannya ?”
“Ia mengambil kekayaannya dari
tempatnya, dan mengeluarkannya juga
dari tempatnya .”
“Orang seperti apa Abu Bakar
menurutmu?”
“Ia tidak pernah menurutiku di masa
jahiliyah, apalagi dalam Islam.”
“Umar bin Khattab?”
“Demi Allah setiap berjumpa dengannya
aku pasti kabur. ”
“Usman bin Affan?”
“Aku malu kepada orang yang malaikat
pun malu kepadanya .”
“Ali bin Abi Thalib?”
” Aku berharap darinya agar kepalaku
selamat, dan berharap ia melepaskanku
dan aku melepaskannya. Tetapi ia tak
akan mahu melakukan itu.” (Ali bin Abi
Thalib selau berdzikir terhadap Allah SWT)
AMALAN YANG DAPAT MENYAKITI HATI
IBLIS
“Apa yang kau rasakan jika melihat
seseorang dari umatku yang hendak
solat?”
“Aku merasa panas dingin dan gementar.

“Kenapa?”
“Sebab, setiap seorang hamba bersujud
1x kepada Allah, Allah mengangkatnya 1
darjat.”
“Jika seorang umatku berpuasa?”
“Tubuhku terasa terikat hingga ia
berbuka .”
“Jika ia berhaji?”
“Aku seperti orang gila. ”
“Jika ia membaca al-Quran?”
“Aku merasa meleleh laksana timah di
atas api.”
“Jika ia bersedekah?”
“Itu sama saja orang tersebut membelah
tubuhku dengan gergaji.”
“Mengapa jadi begitu? ”
“Sebab dalam sedekah ada 4 keuntungan
baginya… Iaitu keberkahan dalam
hartanya, hidupnya disukai, sedekah itu
kelak akan menjadi hijab antara dirinya
dengan api neraka dan segala macam
musibah akan terhalau dari dirinya.”
“Apa yang dapat mematahkan
pinggangmu?”
“Suara kuda perang di jalan Allah.”
“Apa yang dapat melelehkan tubuhmu?”
“Taubat orang yang bertaubat.”

Berapa Luaskah Surga Itu?

Dikisahkan Suatu hari Tuhan memanggil Malaikan Jibril ke hadapannya. Dan di tanyalah kepada Jibril tentang luas Surga. Jibril pun menjawab bahwa ia sudah mengelilingi surga. “Dan itu sangat luas sekali, ya Tuhan.” Kata Jibril.
Lantas Tuhan kemudian menyuruhnya untuk mengelilingi surga kembali untuk mengetahui luasnya, dan Jibrilpun melakukan perintah Tuhan dengan segera.

Lama berselang, dengan terengah-engah dan kecapaian yang luar biasa Jibril pun menghadap Tuhan seraya berkata, “Tuhan, aku telah mengelilingi surgamu dengan kekuatan cahaya yang sangat cepat dan itu luas sekali.”

Tuhan pun berkata pada Jibril, sebenarnya tempat yang baru ia putari selama beberapa hari (beberapa hari di surga seperti berpuluh tahun di dunia) itu baru halamannya milik Abu Bakar Asshidiq saja.

So, kaplingan halaman Abu Bakar di surga saja luasnya sudah tak terkira, sampai Malaikatpun ke walahan mengitarinya. Apalagi luas surga yang sesungguhnya.
Subhanallah, Mahasuci Engkau ya Allah. Izinkan kami bisa mencicipi indahnya surga-Mu.